PEMERIKSA PAJAK: PEMERIKSAAN PAJAK

Pemeriksaan. LHP disusun secara ringkas dan jelas, memuat ruang lingkup atau pos-pos yang diperiksa sesuai dengan tujuan Pemeriksaan, memuat simpulan Pemeriksa Pajak yang didukung temuan yang kuat tentang ada atau tidak adanya penyimpangan terhadap peraturan perundang-undangan perpajakan, dan memuat pula pengungkapan informasi lain yang terkait dengan Pemeriksaan. Pemeriksaan oleh Pemeriksa Pajak melalui pengisian Kuesioner Pemeriksaan. Wajib Pajak dalam rangka Pemeriksaan. Kewenangan pemeriksa pajak bisa disandingkan dengan kewajiban Wajib Pajak. Tetapi ada beberapa kewenangan pemeriksa pajak yang bukan kewajiban Wajib Pajak. Sebaliknya ada kewajiban Wajib Pajak yang sebenarnya “tidak wajib” karena pada pasal berikutnya seolah-solah hak. Kewajiban yang saya maksud adalah menyampaikan tanggapan secara tertulis atas SPHP. Tidak ada sanksi bagi Wajib Pajak yang tidak menyampaikan tanggapan. Ada atau tidak ada tanggapan dari Wajib Pajak, pemeriksa wajib memberikan hak untuk hadir kepada Wajib Pajak dalam rangka Pembahasan Akhir Hasil Pemeriksaan berupa “undangan”. Wajib Pajak yang diperiksa melalui kepala unit pelaksana Pemeriksaan. Kewenangan versus kewajiban diatas adalah untuk versi jenis Pemeriksaan Lapangan.

Ya. Setelah tempoh pajakan tamat, tanah tersebut akan menjadi milik kerajaan negeri dan kerajaan negeri TIDAK PERLU membayar sebarang pampasan atau ganti rugi kepada pemilik selepas tempoh pajakan itu tamat. 6.Walaubagaiamanpun sebelum tempoh pajakan tersebut berakhir, pemilik boleh memohon untuk lanjutan tempoh pajakan dan diberi hak milik semula kepada mereka dengan tempoh pajakan yang baru dan kebiasannya kerajaan akan meluluskan tempoh lanjutan pajakan tersebut, melainkan atas sebab-sebab tertentu dan munasabah yang mana lanjutan tidak dapat diluluskan. 7. Namun begitu, untuk membolehkan tempoh pajakan dilanjutkan, pemilik perlu terlebih dahulu menjelaskan bayaran premium tertentu mengikut nilaian semasa tanah tersebut. 8. Berdasarkan Peruntukan Seksyen 90A Kanun Tanah Negara (Pindaan 2016), permohonan lanjutan tempoh pajakan boleh terus dibuat kepada Pihak Berkuasa Negeri melalui pejabat tanah yang berkenaan sebelum tempoh pajakan tamat (sebaik baiknya dalam tempoh 2 atau 3 tahun sebelum tempoh pajakan tamat). 9. Walau bagaimanapun sekiranya kerajaan memutuskan untuk mengambil tanah pajakan itu sebelum tempoh pajakan tamat, maka kerajaan WAJIB BAYAR PAMPASAN terhadap tuan tanah mengikut harga semasa.

Ini bermakna pemajak boleh memajukan tanah tersebut seperti yang dipersetujui didalam surat pajakan. Kedua syarat pajakan adalah dimana pada kedua-dua pihak mesti berniat untuk membuat pajakan dan bukannya lesen. Niat ini juga mesti dalam satu keterangan berbentuk pinjaman atau tindakan. Yang ke tiga adalah ciri pajakan dimana pajakan mesti diberi bagi satu tempoh tertentu atau tempoh yang dibenarkan untuk berbuat demikian. Bergantung kepada persetujuan kedua-dua pihak tempoh pajakan biasanya lebih lma daripada tempoh sewaan seperti 25 tahun atau 30 tahun dan sebagainya. Artikel subuh ini saya menulis dalam blog ”Anim Agro Technology” mengenai pajakan tanah dan apa dia yang berkaitan dengan perkara ini untuk dijadikan bahan bacaan dan bahan rujukan anda. Penulis blog juga membuat rujukkan dibeberapa pejabat tanah dan rakan-rakan yang tahu mengenai perkara ini. Ad beberapa perbezaan antara jenis pajakan tanah dengan sewaan tanah. Ini kerana didalam sistem pajakan makan ia akan membolehkan pemberi pajakan unruk memindahkan semua sekali kepentingannya diatas tanah tersebut kepada penerima pajakan. Ini seperti beberapa kerajaan negeri memberi pajakan tanah selama 30 tahun untuk penanaman kelapa sawit dengan memberikan hak penanaman dan hak menjaga dan mengusahakan ladang tersebut kepada pemajak.

Selepas temoh tersebut pihak pemilik tanah dan pemajak boleh melihat semula perjanjian sama ada untuk menaikkan kadar pajakan, menyambung pajakan atau menamatkan pajakan. Kedua perbezaannya adala Sistem Pajakan boleh dipindahmilik dimana penerima lesen memperolehi hak-hak berdasarkan kontrak dan kepentingan tidak diserahkan. Kemudian lesen tersebut juga hanya terikat kepada pihak-pihak yang berkontrak sahaja. Buagaimana pun kesemua perkara tersebut adalah tertakluk dibawah kuasa-kuasa dan sekatan pajakan. Kuasa-kuasa pajakan ialah dimana tuan punya mana-mana tanahmilik boleh memberikan pajakan keatas kesemua atau mana-mana bahagiannya (Seksyen s.221(1), kedua dimana tiap-tiap pajakan yang diberikan mestilah untuk tempoh yang melebihi 3 tahun (Seksyen s.221(2), Ke tiga dimana berhubung dengan pajakan kesemua tanah, tempoh maksima ialah 99 tahun. Dalam seksyen s.221(3)(a), Ke empat dimana mengenai pajakan sebahagian sahaja, tempoh maksima ialah 30 tahun sahaja (Seksyen s.221(3)(b), ke lima syaratnya mengenai pajakan sebahagian tanah, pelan dan perihal yang mencukupi bagi membolehkan bahagian itu dikenali dengan tepat hendaklah dikembarkan didalam suratcara. Sementara itu memang ada sekatan-sekatan Pajakan yang perlu kita tahu.

Pajak-pajak merupakan sumber utama penerimaan negara. Tanpa pajak, sebagian besar kegiatan negara sulit untuk dapat dilaksanakan. Penggunaan uang pajak meliputi mulai dari belanja pegawai sampai dengan pembiayaan berbagai proyek pembangunan. Untuk pembangunan sarana umum seperti jalan-jalan, jembatan, sekolah, rumah sakit/puskesmas, kantor polisi dibiayai dengan menggunakan uang yang berasal dari pajak. Uang pajak juga digunakan untuk pembiayaan dalam rangka memberikan rasa aman bagi seluruh lapisan masyarakat. Setiap warga negara mulai saat dilahirkan sampai dengan meninggal dunia, menikmati fasilitas atau pelayanan dari pemerintah yang semuanya dibiayai dengan uang yang berasal dari pajak. Pajak juga digunakan untuk mensubsidi barang-barang yang sangat dibutuhkan masyarakat dan juga membayar utang negara ke luar negeri. Pajak juga digunakan untuk membantu UMKM baik dalam hal pembinaan dan modal. Dengan demikian jelas bahwa peranan penerimaan pajak bagi suatu negara menjadi sangat dominan dalam menunjang jalannya roda pemerintahan dan pembiayaan pembangunan. Disamping fungsi budgeter (fungsi penerimaan) di atas, pajak juga melaksanakan fungsi redistribusi pendapatan dari masyarakat yang mempunyai kemampuan ekonomi yang lebih tinggi kepada masyarakat yang kemampuannya lebih rendah. Oleh karena itu tingkat kepatuhan Wajib Pajak dalam melaksanakan kewajiban perpajakannya secara baik dan benar merupakan syarat mutlak untuk tercapainya fungsi redistribusi pendapatan. Sehingga pada akhirnya kesenjangan ekonomi dan sosial yang ada dalam masyarakat dapat dikurangi secara maksimal. Leukemia Adalah Sel Kanker Darah – Apakah Saya Berisiko? Apa Yang Anda Ketahui Tentang Kanker Ini? Apakah Produk Pembalut Wanita Aman? Kepalan Tangan Menandakan Karakter Anda & Kepalan nomer berapa yang Anda miliki? Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! Respons “Ooo begitu ya… ” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita! Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Tags: